12 comments on “Pembenaran Pribadi Berkedok Agama

  1. Ping-balik: Pembenaran Pribadi Berkedok Agama | perpus mandua

  2. laris manis bila sang penipu berkedok agama menjajakan barang dagangan pada jiwa yg kosong. al quraan yg harusnya menjadi rujukan hanya penghias di sudut rak buku tak terjamah. jadi ya wajar kalau jiwa kosong sangat mudah dikibuli ya pak.

    • Betul sekali Mbak Min, apalagi bila yang ditawarkan adalah berbagai macam kemudahan untuk bisa masuk surga dengan tidak perlu melakukan ibadah seperti yang disyari’atkan. Untuk itulah, ada baiknya bila kita melakukan kroscek terhadap suatu informasi yang kita terima.

      Terima kasih atas sumbang sarannya, Mbak Min…

  3. Assalaamu’alaikum wr.wb, mas Raden…

    Masya Allah, jika kita renungi kehidupan sejagat sejak kerasulan Rasulullah SAW, sudah ada yang mengakui diri menjadi Rasul pada hayat baginda lagi, antaranya, Musailamah al-Kazzab, Sajjah binti al-Harits dan Malik bin Nuwairah. Setelah itu, sepanjang zaman banyak sekali mereka yang mengaku Nabi. Astahgfirullah. Ternyata manusia mudah disesatkan oleh setan walaupun kita tahu kebenaran agama Allah SWT.

    Memang benar, jika jiwa kosong dan iman setipis kulit bawang, pasti ajaran sesat yang dilihat memudahkan ibadah dan tidak perlu bersusah-payah untuk menurut rukun Islam akan menjadi jalan mudah bagi manusia seperti ini mengambil peluang menyesatkan orang lain atas kepentingan diri sendiri.

    Semoga Allah melindungi kita dari perkara yang merosakkan aqidah. Saya yakin, jika keinginan untuk mengetahui “keburukan” tingkah melalui siaran kisah dari novel ini dapat diambil ibrah dan pengajaran, pasri iman kita semakin kukuh dan tidak tersasar dari jalan yang lurus.

    Mudahan ada manfaat dari novel ini dan tidak ada yang goyah pula hatinya. Kongsian yang diharap membuka minda dan kebijakan pembaca semua. Salut untuk novel ini dan reviu mas raden, walaupun sederhana.

    Salam hormat dari Sarikei, Sarawak.😀

    • Wa’alaikumsalam Wr. Wb…

      Betul sekali Mbak, sejak zaman dulu ada saja yang terlalu percaya diri mengaku-aku sebagai rasul, padahal sudah jelas sekali disebutkan dalam Alquran bahwa Rasulullah Muhammad Saw merupakan Nabi Penutup para nabi. Kalau sudah begitu, apakah yang mereka ajarkan adalah ajaran agama Islam? Kalau iya, mengapa mengingkari ayat-ayat dalam Alquran? Astaghfirullaahal’adlim…

      Barangkali hanya jiwa-jiwa yang kosong yang tak pernah terisi iman dan takwa yang mudah tergiur oleh ajaran sesat. Hanya dirayu dengan berbagai macam kemudahan untuk mencapai surga, mereka rela meninggalkan akidah, sehingga mereka tak sadar bahwa sebenarnya mereka telah dimanfaatkan oleh seseorang untuk mencapai ambisi dan kepentingan pribadi.

      Dengan resensi tersebut, saya berharap ada pembaca yang tertarik membaca novel atau menyaksikan filmnya, agar bisa memetik manfaat yang ada. Mudah-mudahan kita termasuk golongan orang-orang yang senantiasa diberi hidayah dan inayah-Nya, sehingga tetap memiliki kekuatan iman dan takwa.

      Terima kasih atas apresiasinya Mbak, semoga ada manfaat yang dapat kita peroleh dari diskusi ini.
      Salam hormat pula untuk Mbak Fatimah sekeluarga…

  4. Assalamu’alaikum,,

    Kesan pertama membaca resensi ini rasanya searah dengan pemikiran saya. Namun, seandainya saja saya belum membaca novelnya sendiri, saya pasti bertanya-tanya bagaimana alur yang sebenarnya. Untungnya kemarin Bapak menyarankan untuk membaca novelnya terlebih dahulu. Terimakasih Pak..

    Ada suatu bagian cerita yang menurut saya sangat lucu yaitu ketika tokoh Ajie ditawari sertifikat masuk surga. Guru Samir saja belum tentu masuk surga kok dia berani-beraninya menjamin masuk surga,, hehe… Aneh.

    Resensi ini diterbitkan pada waktu yang tepat menurut saya karena hampir semua orang tengah menjadi saksi berita di TV tentang aliran sesat yang sedang hangat-hangatnya dibicarakan. Sudah seharusnya kita sebagai seorang muslim harus mempunyai iman yang kuat agar tidak menjadi korban dari orang-orang gila yang mengaku dirinya rasul.

    Semoga tidak ada lagi yang akan mengaku dirinya rasul, sehingga menyesatkan dirinya juga orang lain. Amien.

    • Wa’alaikumsalam Wr. Wb…

      Alhamdulillah, bila “mawarkuningku” telah membaca novelnya, semoga dapat mengambil hikmah yang ada. Bagi orang yang belum memiliki kesukaan membaca, biasanya mencari jalan pintas untuk mengetahui isi suatu buku dengan membaca resesnsi atau sinopsis yang ada. Namun bagi yang hobi membaca, hal itu tentu saja tidak cukup terpuaskan.

      He..he… namanya juga ajaran sesat, tentunya banyak terjadi peristiwa yang tidak masuk akal. Begitu pula saat Guru Samir akan menikahi tokoh Rianti tanpa wali nikah, “Wali nikah itu hanya untuk pernikahan orang-orang biasa seperti kalian, tapi tidak untuk seorang rasul seperti aku! Aku dihalalkan untuk melakukan prosesi pernikahan untuk diriku sendiri……”

      Mudah-mudahan setelah membaca resensi dan novelnya, kita mampu memetik manfaat yang ada, sehingga mampu mempertebal rasa iman dan takwa kita pada Allah Swt…

      Terima kasih atas apresiasinya…

  5. Bismillah
    Terutama kalau merasa sudah banyak pengikut, banyak yang terbengong-bengong mendengarkan khutbah dan omongannya, termasuk zaman sekarang maka gila “pengakuan” akan terus meningkat.
    Tidak ada nabi dan rosul ba’da nabi Muhammad SAW..
    Allohu Akbar..!

  6. Setelah membaca resensi tersebut saya membaca novelnya. Sungguh luar biasa Pak, begitu mudahnya orang-orang tergiur oleh bujuk rayu yang memabukkan. Mudah-mudahan kita termasuk golongan orang-orang yang memiliki kekuatan iman dan takwa, sehingga tidak mudah terbujuk oleh hal-hal yang tidak masuk akal.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s